Dilarang Diskusi di Batam, Ratna Sarumpaet Tetap Datang, FPI Mundur Pasang Badan

POJOKSATU.id, JAKARTA – Aktivis Ratna Sarumpaet memastikan diri akan tetap ke Kota Batam, Kepulauan Riau menghadiri diskusi dan deklarasi Gerakan Selamatkan Indonesia (GSI) yang sedianya digelar Minggu (16/9).

Presidium GSI itu memastikan akan tetap datang meski sejumlah Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) dan aparat kepolisian telah menolak kedatangannya.

Dia menilai bahwa diskusi merupakan demokrasi paling dasar dan sederhana. Diskusi merupakan jalan membangun kebersamaan dan toleransi, meningkatkan kecerdasan dan menajamkan logika. Sehingga tidak berhak ada pihak yang melarang diskusi di negeri yang demokratis.

“Polisi batalkan tempat gelar diskusi secara sepihak. Jokowi dengan tangan besi kepolisian mengira bisa menghancurkan itu!” ujar Ratna dalam akun Twitter pribadi, Sabtu (15/9).

Pada dinihari tadi, Ratna mengaku telah mendapat kabar dari GSI Batam. Isi pesannya, semua upaya untuk mewujudkan diskusi GSI buntu.

“Tiga tempat untuk pelaksanaan, mundur. Kelompok-kelompok yang semula mendukung, termasuk FPI dan Aliansi Ummat, mundur,” tuturnya.

Menurutnya, dukungan yang tersisa hanya berasal dar GSI dan Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI). Meski demikian, dia mengaku akan tetap datang ke Batam karena merasa demokrasi telah dilukai.

“Untuk mereka aku akan tetap ke Batam, memeluk hak demokrasiku yang sedang terus mereka lukai,” ujar Ratna yang membubuhkan emotikon senyum di akhir kicauannya itu.

Selain Ratna, diskusi GSI di Kota Batam rencananya juga akan dihadiri Direktur Eksekutif Indonesian Resources Studies (IRESS), Marwan Batubara, mewakili Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI), Said Iqbal dan sejumlah tokoh lainnya.

GSI dijadwalkan akan menggelar diskusi dan deklarasi di 34 provinsi seluruh Indonesia.

Sebelumnya, sudah digelar di Kota Pangkalpinang (Bangka Belitung), serta Kota Palembang, dan Kota Lubuklinggau (Sumatera Selatan).

(ian/rmol/pojoksatu)